Selasa, 08 Mei 2012

Situs Megalitikum Gunung Padang: Kuil Matahari SUNDAPURA

 

Situs Megalitikum Gunung Padang: Kuil Matahari SUNDAPURA

Gunung Padang di Cianjur adalah situs sangat tua (megalitikum) yang dibangun oleh leluhur bangsa Galuh Agung (*Nusantara), mereka menempatkan dan menata gunung Padang sebagai bangunan suci atau “pura” yang pada umumnya disebut Sundapura (bangunan suci bangsa Matahari).
Istilah “Padang” berasal dari beberapa suku kata, yaitu :
- Pa = Tempat
- Da = Besar / Gede / Agung / Raya
- Hyang = Eyang / Moyang / Biyang / Leluhur Agung
Jadi arti kata “Padang” itu adalah Tempat Agung para Leluhur atau boleh jadi maknanya Tempat para Leluhur Agung.
Keberadaan nilai “padang” di gunung Padang tidak terlepas dari keberadaan Parahyang yang berpusat di Jawa Barat, dengan demikian gunung Padang merupakan bagian dari Parahyang yang artinya adalah;
- Pa = Tempat
- Ra = Matahari
- Hyang = Eyang / Moyang / Biyang / Leluhur Agung
Lebih kurang maknanya (maksudnya) adalah “Tempat Leluhur Matahari” atau “Tempat Leluhur bangsa Matahari” yang ditandai dengan adanya pura agung Gunung Parang (Pa-Ra-Hyang) di Jati Luhur – Purwakreta. Diduga seluruh bentuk gerbang pura dan gerbang keratuan (keraton) Nusantara yang ada pada saat ini mengacu kepada bentuk dasar Gunung Parang di Jati Luhur – Purwa Kreta ini (?)… (*perlu diteliiti lebih lanjut)

Situs Megalitikum Musikal Purba Cianjur terbesar di Asia

Kumpulan artikel dari berbagai sumber
 
Pada tanggal 15 Agustus 2009 lalu, saya berkesempatan mengikuti “Tur Situs Megalitik Gunung Padang”. Situs Gunung Padang terletak di Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur. Konon, menurut para ahli arkeologi, situs ini merupakan situs megalitik terbesar di Asia Tenggara. Pada judul tulisan ini, saya menambahkan tanda tanya pada akhir kalimat judul karena masih membutuhkan pembuktian lebih lanjut untuk meyakinkan bahwa Situs Gunung Padang merupakan situs megalitik terbesar di Asia Tenggara.
Asyiknya, “Tur Megalitik Situs Gunung Padang” dimulai dengan naik kereta ekonomi jurusan Bandung – Cianjur. Jalur kereta Bandung – Cianjur merupakan jalur kereta api tertua, yang mulai dioperasikan pada tahun 1884. Sepanjang jalur ini, banyak terdapat potensi geowisata tentang pembentukan Danau Bandung Purba. Untungnya, pemimpin dan interpreter tur adalah pakar geologi, jadi, di sepanjang perjalanan dengan kereta ini, kami  mendapatkan penjelasan ttg berbagai  fenomena geologis yang dilalui.  Sebetulnya, tidak hanya peserta tur yang mengikuti penjelasan ini, ketika Pak Budi -interpreter- menunjukkan sesuatu di luar jendela, penumpang yang lain -plus penjual yang berlalu lalang- pun ikut melongok ke jendelanya  masing-masing…

Gambar 1 Suasana kereta api ekonomi Bandung – Cianjur yang membawa peserta tur
Jalur Bandung – Cianjur merupakan jalur yang sangat sepi karena hanya melayani satu rute kereta api, yaitu Bandung – Cianjur – Bandung, berangkat dari Bandung pukul 08.10, dan kembali lagi dari Cianjur pukul 14.00. Karena jalurnya sepi, kereta api Bandung – Cianjur ini bisa berhenti hampir di setiap stasiun kereta api yang dilewatinya.
Rombongan tur sendiri turun di Stasiun Cipeuyeum. Perjalanan Bandung – Stasiun Cipeuyeum ditempuh dalam waktu 1,5 jam. Stasiun Cipeuyeum ini merupakan stasiun di pinggir Kota Cianjur. Di sana kami sudah dijemput oleh bis yang akan membawa kami ke Situs Gunung Padang. Perjalanan dari Stasiun Cipeuyeum ke Gunung Padang ditempuh dalam waktu sekitar 1 jam 45 menit, tetapi kami singgah  dulu di Stasiun Lampegan yang memiliki terowongan kereta api yang juga sudah tua umurnya.

Gambar 2 Stasiun Cipeuyeum, Cianjur
Stasiun Lampegan saat ini sedang dalam perbaikan untuk dapat dioperasikan lagi pada tahun 2010 nanti. Terowongan kereta api Lampegan dibangun selama tiga tahun, sejak tahun 1879 – 1882. Informasi ini tercantum di atas mulut  terowongan tersebut. Memasuki terowongan, suasana gelap dan dinginlah yang kami rasakan. Hanya sekitar 10 menit kami berada di dalam terowongan karena terowongan pun sedang dalam renovasi.

Gambar 3 Terowongan Lampegan, terowongan tua yang dibangun selama tiga tahun
Perjalanan kami lanjutkan ke Situs Gunung Padang. Tepat 15 menit, kami tiba di perkebunan teh milik PTPN VIII Panyairan yang terletak di sekitar  Situs Gunung Padang. Perjalanan harus dihentikan di sana karena bis yang kami gunakan, tidak memungkinkan untuk masuk sampai ke kaki Gunung Padang. Kendaraan  yang lebih kecil  dapat langsung sampai ke kaki Gunung Padang.

Gambar 4 Dari perkebunan teh Penyairan inilah pendakian ke Situs Gunung Padang dimulai
Dari sini kami berjalan kaki sekitar 1 km, sebetulnya hal ini tidak menjadi masalah karena kami berjalan melalui perkebunan teh yang pemandangannya sangat indah, namun karena saat itu hampir tengah hari, jadi terasa agak panas.
Setelah melalui jalan-jalan mendaki, menurun, mendaki lagi, akhirnya kami tiba di kaki Gunung Padang sekitar satu  jam kemudian. Karena hari sudah siang, kami memutuskan untuk menyantap makan siang dulu sebelum melanjutkan pendakian ke Situs Gunung Padang. Sedapnya…, makan siang yang disediakan oleh masyarakat adalah makanan khas Sunda, yaitu nasi liwet, ikan asin goreng, ayam goreng, pepes ikan mas, dan tidak ketinggalan karedok.

Gambar 5 Perjalanan mendaki menuju kaki Gunung Padang
Setelah sejenak beristirahat dan sholat, kami mulai melakukan ‘pendakian’ ke Situs Gunung Padang. Untuk menuju Situs Gunung Padang, terdapat dua alternatif jalan. Alternatif pertama adalah jalan utama, mendaki sekitar 370 anak tangga dengan kemiringan yang cukup tajam, hampir 40 derajat. Alternatif kedua adalah mendaki sekitar 500 anak tangga dengan kemiringan yang lebih landai. Kami memutuskan untuk mengambil jalan utama  yang jarak tempuhnya lebih pendek dan terbuat dari batuan asli, walaupun dengan kemiringan yang lebih tajam.

Gambar 6 Jalan masuk Situs Gunung Padang, di sisi kiri terdapat anak-anak tangga menuju situs
Satu per satu anak tangga kami daki. Anak-anak tangga ini disusun dari batu-batu berbentuk kolom poligonal yang dipasang melintang. Dengan sedikit terengah-engah, akhirnya 15 menit kemudian, kami tiba di Situs Gunung Padang. Woww…!! Pemandangan k depan dan ke belakang betul-betul menakjubkan!

Gambar 7 Perjalanan mendaki sekitar 370 anak tangga dan pemandangan di belakangnya
Situs Gunung Padang ini terdiri dari lima pelataran (bisa juga menjadi 7 pelataran jika bagian-bagian tertentu di bawahnya dianggap sebagi pelataran). Masing-masing pelataran berada lebih tinggi sekitar 50-cm dari pelataran sebelumnya.
Beberapa peserta tur yang kelelahan langsung merebahkan diri ke atas rerumputan begitu tiba di  pelataran pertama. Pelataran pertama adalah pelataran dengan gerbang kecil yang terbentuk oleh kolom-kolom batu yang berdiri berhadapan. Pada pelataran pertama ini terdapat batu-batu berwarna abu-abu berbentuk kolom yang masih tersusun rapi membentuk ruang persegi panjang. Batu-batuan di Gunung Padang adalah batuan jenis andesit basaltis yang merupakan hasil pembekuan magma pada lingkungan sisa-sisa gunung api purbakala pada jaman Pleistosen Awal, sekitar 2 – 1 juta tahun yang lalu. Karena pengaruh proses alam, batu-batuan ini membentuk dirinya menjadi kolom-kolom poligonal segi empat, lima, enam, delapan, yang permukaannya sangat halus sehingga banyak orang yang mengira batu-batuan ini merupakan hasil karya tangan manusia jaman dahulu.

Gambar 8 Pelataran pertama Situs Gunung Padang
Arsitek megalitik yang diperkirakan hidup sekitar 6000 tahun yang lalu, menyusun kolom-kolom batu tersebut menjadi sebuah bangunan berundak-undak yang sangat indah. Sayangnya, letak batu-batuan tersebut saat ini sudah banyak yang tidak beraturan, tergeletak begitu saja. Menurut Pak Dadi, petugas di situs Gunung padang, sebelum dianggap memiliki nilai budaya yang tinggi, Gunung Padang merupakan sumber kayu bagi para pencari kayu. Banyak pohon-pohon besar yang tumbuh di sini dan ditebang oleh para pencari kayu. Selain itu, Gunung Padang juga pernah dimanfaatkan sebagai ladang oleh masyarakat sekitar. Penebangan dan pengangkutan pohon serta perladangan lah yang mengubah posisi bebatuan dari posisi aslinya. Untungnya, masih terdapat beberapa batuan yang tersusun rapi pada posisi aslinya sehingga nilai-nilai budayanya tidak hilang begitu saja.
Pada pelataran pertama, terdapat batu berbentuk poligon yang disebut batu gamelan. Konon, pada jaman dahulu, dari arah Gunung Padang  ini kerap terdengar bunyi-bunyi gamelan setiap malam Selasa dan malam Jumat. Sampai saat ini bunyi gamelan ini sesekali saja terdengar, dikalahkan oleh bunyi-bunyi dari sumber-sumber suara lain yang lebih modern, seperti TV, radio, maupun kendaraan bermotor. Salah satu petugas yang mengantar kami, memainkan batu gamelan tersebut, terdengarlah alunan musik tradisional Sunda dari pukulan-pukulan batu kecil pada batu gamelan. Para seniman tradisional Sunda, seperti pesinden, dalang, konon sering melakukan doa di sini sebelum melakukan pertunjukan.

Gambar 9 Batu gamelan yang sedang dimainkan oleh pemandu kami, Pak Nanang
Pada pelataran berikutnya, Pak Dadi, menunjukkan kepada kami batu dengan cerukan yang menyerupai bentuk telapak kaki harimau berukuran besar.

Di pelataran selanjutnya, terdapat batu gendong. Menurut Pak Dadi, jika ada yang berhasil mengangkat batu gendong tersebut, maka semua keinginannya akan terwujud. Penasaran, saya mencoba untuk mengangkat batu tersebut. Ternyata, saangaat berat! Beberapa kali saya coba, tidak satu kali pun batu itu terangkat oleh saya. Beberapa peserta tur lain pun mencoba mengangkat batu gendong, tetapi tidak ada satu orang pun yang berhasil, termasuk Pak Dadi….!!

Pada pelataran kelima, terdapat tempat yang dianggap memiliki aura paling kuat di Gunung Padang. Di tempat ini terdapat lubang kecil di bawah tanah yang ditutupi oleh batu-batu poligonal. Menurut Pak Dadi, lubang  ini pada awalnya berukuran besar, bahkan manusia pun bisa masuk ke dalamnya, tetapi untuk menghindari hal-hal yang membahayakan pengunjung, lubang ini sebagian ditutup olehnya. Di tempat inilah orang-orang yang percaya pada kekuatan mistis Gunung Padang bersemedi untuk mendapatkan kesuksesan dan keberhasilan yang diinginkannya.

Kalau merujuk pada sejarah Jawa Barat, Gunung Padang ini diperkirakan merupakan salah satu kebuyutan yang ditemukan oleh seorang pangeran Kerajaan Sunda yang berkelana menjelajahi tempat-tempat keramat di Pulau Jawa dan Bali pada sekitar abad ke-15. Konon, tujuan perjalanannya adalah untuk meningkatkan ilmu yang dimilikinya.
Pangeran ini adalah pangeran yang mendapat julukan Bujangga Manik. Dari perjalanannya, Bujangga Manik berhasil mencatat sekitar 450 nama geografis yang sebagian besar masih dapat dikenali sampai saat ini. Catatan dalam lembar-lembar daun lontar tersebut sekarang tersimpang di Museum Bodleian, Oxford, Inggris. Dari catatan tersebut diketahui bahwa Bujangga Manik pernah melakukan persiapan untuk perjalanan spiritualnya ke Nirwana di suatu tempat kebuyutan yang ditemukannya di hulu Sungai Cisokan, Cianjur. Walaupun belum ada kepastian di mana kebuyutan di hulu Sungai Cisokan yang disebut oleh Bujangga Manik, tetapi satu-satunya tempat kebuyutan yang ada di hulu Sungai Cisokan – Cikondang, Cianjur adalah Gunung Padang.
Nampaknya, masih banyak cerita bernilai tinggi yang dapat digali dari Situs Gunung Padang. Ini tentu saja membutuhkan dukungan para peneliti arkeologi maupun sejarah. Potensi arkeologi, sejarah, maupun geologi Gunung Padang yang masih belum digali secara optimal ini merupakan kekayaan alam dan budaya yang sangat tinggi bagi Cianjur, dan bahkan bagi Indonesia.
Kami duduk-duduk menikmati angin sepoi-sepoi dan bertukar cerita tentang kemungkinan sejarah geologis dan kebudayaan situs ini  di pelataran ke lima hingga sore hari. Kami kemudian turun kembali ke kaki Gunung Padang. Kali ini, kami mengambil jalan yang lebih landai agar pengalaman yang kami dapatkan lebih utuh. Melalui jalan ini dapat dilihat sisi situs Gunung Padang yang dibentuk dari tumpukan (mungkin) ribuan batu poligonal ini.  Wah, sungguh  mengesankan…
Saya pasti akan kembali lagi ke sini. Sampai jumpa lagi, Gunung Padang!
Alat transportasi pengantar ke situs megalitikum gunung padang 

 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar